First Love Chapter 4

Gambar

Mianhae,,, akhir-akhir ini author gak post ff lagi hal itu disebabkan karena para author dan admin lagi mengadakan ujian semester. Sekarang kan udah selesai jadi selamat datang kembali di ff kami J

Title : First love

Author : @windyverentnita

Main cast : choi minho ( SHINee)

                     park jiyeon (t-ara)

 Lenght : chapter

Genre : romance & comedy

Rating :  tentuin sendiri yah !!

 Annyeong haseyo!!!!

Akhirnya chapter 4 jadi juga, mianhe kalau ceritanya nggak terlalu bagus ya. Nggak tahu mau ngomong apa lagi nih.  Happy reading aje dech dan jangan lupa RCLnya ya!!!

Minho POV

“apa kau benar-benar mendengar detak jantungku tadi? “ tiba-tiba saja dia mulai menanyakan hal itu lagi, padahal tadi dia yang menyuruhku untuk  melupakan semuanya

“ ne, waeyo? “

“apa kau tahu. Jantungku selalu seperti itu saat aku bersamamu, mulai dari aku menabrakmu, menindihmu, memelukmu,berboncengan denganmu, sampai saat ini kau mengendongku.  Jantungku selalu berdetak tak karuan  seperti itu. Apa itu cinta? “  eh? Apa dia sedang bercanda denganku?  Atau dia sedang berhalusinasi? Hahahaha, pasti dia sedang mengerjaiku. Dia pikir bisa apa

“hahahahah , jika kau mencoba mengerjaiku dengan cara seperti itu, itu tak akan mempan “

“eh? Hahhahaha.  Ya aku bercanda, hahaha tentu saja aku bercanda “ ucapnya dengan terawa kaku

“ kenapa kau tertawa seperti itu? “

“ hahahahahaha, lucu sekali “

“ ya PARK JIYEON! Aku bertanya kenapa kau tertawa seperti itu? “

“ha? Oh, anieo. Mungkin karena mulutku terasa kaku “

“hahahaha, apa kau seorang pengidap strock? “

“YA! Apa kau akan senang jika aku benar-benar  mengidap penyakit itu “

“ tentu saja tidak, terus kenapa? “

“ molla, cepatlah jalan! Aku capek digendong olehmu “

“oh, jadi kau capek? “

“ ne “

“ aku lebih capek lagi pabo”

“ itu salahmu karenaa sudah membuatku seperti i ni “

“ itu karena badanmu saja yang terlalu lemah “

“ tentu saja ! karena aku sorang yoeja “

“ sudahlah! Aku capek berdebat denganmu. “

Kugendong dia terus sampai di dekat rumahnya. Kulihat di gerbang rumahnya  ada yodongsaengnya bersama seorang namja, pasti itu namjachingunya. Sepertinya aku pernah melihat namja itu, tapi dimana ? aku lupa.

“ jiyeon-na ! apa kita mengenal orang itu? “

“ ya, sepertinya aku pernah bertemu dengannya”

“ tapi di mana? “

“ aku ingat, bukannya itu taemin . dia teman sekolah kita bukan? Dan dia yang kita dapati bersama suzy saat itu “

“  bingo, tapi untuk apa dia kemari? “

“ molla, mungkin dia ingin bertemu denganmu “

“ untuk apa? “

“ mana  aku tahu “

Kupercepat langkahku menghampiri namja itu

“ untuk apa kau disini? “

“ aku ingin menemuimu “

“ untuk apa? “

“ ada yang ingin kubicarakan denganmu “

“ apa? Bukannya semuanya sudah jelas “

“ apa kau benar-benar berpacaran dengan jiyeon? “ tanyanya dengan menatapku serius

“ apa itu urusanmu? Aku memang sudah menjadi namjachingunya, apa kau keberatan? “

“ anieo, tidak sama sekali. Aku hanya ingin bertanya padamu. Kenapa kau menyakiti suzy? “

“ apa maksudmu aku menyakitinya?  Dia yang menyakitiku dengan berselingkuh denganmu “ aku sudah mulai membentaknya

“ karena itula aku menemuimu. Kaena aku ingin menjelaskan semuanya “

“ tak perlu! Semuanya sudah lebih dri jelas bagiku “

“ apa kau tahu, aku adalah sepupu suzy. Kami pergi ke caFe itu karena aku yang mengajaknya, tapi kau marah  tanpa memperdulikan yang akan ucapkannya “  bantakku padanya

“  MWO? Kenapa aku tak mengenalmu? “

“ itu karena aku dari amerika. Aku baru saja tiba karena memutuska untuk SMA di korea “

Aku hanya dapat tertegun mendengar kata-kata taemin. Jadi selama ini aku salah paham pada suzy, bagaimana mungkin? Aku bahkan sudah memarahinya

“ aku pamit dulu “ ucap taemin meninggalkanku dan jiyeon ( lho? Sullinya kemana yah? Author ngasal nih )

Aku tak dapat mengeluarkan sepatah katapun, sekarang otakku melayang-melayangkan kata-kata temin barusan . aku salah paham? Ahhhhhhhhhhhhh…..

“gwencanayo? “tanya jiyeon padaku

“ ne “

“ kau bisa menurunkanku sekarang! “

“baiklah “ kuturankan jiyeon dari gendonganku, aku masih bisa merasa hangat diriya yang tersisa . jujur saja, aku sudah  mulai merasa  nyaman dengan yoeja ini. Tapi bagaimana dengan suzy? Ahhhhh

“minho-a, jika sekarang semuanya sudah jelas . berarti kau akan kembali dengan suzy bukan? Jadi aku tak perlu berpura-pura lagi bukan ? “ tanyanya dengan menunduk , menyembunyikan wajahnya.

Aku juga tak tahu sekarang harus bagaimana? Di satu sisi aku harus kembali dan meminta maaF pada suzy dan disisi lain aku sudah senang dengan jiyeon yang berpura-pura menjadi yoejachinguku

“ andwe, kau akan terus berpura-pura jadi yoejachinguku. Kalau urusan suzy nanti akan kupikirkan. Dan bersiaplah sebentar malam, aku akan datang ke berandamu untuk mengajarkanmu”

“ ne “

******

Jiyeon POV

“ apa kau sudah mengerti? “ tanya minho yang sedang mengajariku

“ ya, jadi ini hanya perlu dibagi bukan ? “ tanyaku senang, baru  kali ini aku mengerti suatu pelajaran secepat  ini.  Biasanya aku harus menguras tenaga otakku habis-habissan

“ne “

“ kalau begitu aku sudah sangat mengerti “

“  tidak terlalu susah juga mengajarimu, walau memang harus sedikit berbeda dengan orang lain “

“apa kau bilang?  Kujitak lagi nih kepalamu “

“ lebih baik kau kerjakan soal ini! “

“ arassoe “

Kukerjakan 10 nomor soal yang diberikan oleh minho, tak terlalu susah.  Tapi kenapa dia diam saja? Tak sepeti biasanya. Kulihat dia yang duduk di depanku. Dia sedang melamun,  apa dia memikirkan perkataan taemin? Apa dia memikirkan suzy? Apa secepat ini jabatanku menjadi yoejachingu palsunya akan dicabut? Aku benar-benar gelisah dengan semua ini. Jika aku tahu semuanya akan jadi seperti ini, aku tak akan mengelak dengan apa yang kukataka tadi sore.

“ gwencana ? “ tanyaku yang tak tahan melihatnya seperti itu

“ah, ne. apa kau sudah mengerjakannya? “

“ne, ini “

Saat dia sedang memeriksa jawabanku, aku terus memikirkan apa yang akan terjadi nanti. Aku benar-benar takut harus menjauh lagi dengannya

Ya! Satu-satunya jalan aku harus berkata sejujurnya sekarang. Aku benar-benar sulit untuk menerima resiko yang akan terjadi nantinya. Kutarik naFasku kuat-kuat dan kukerahkan semua  keberanianku

“ minho-a ada yang ingin kukatakan “

“ katakan saja “

Togeher make it love

Forever making you smile

Noye hwana miso gadukhi

“ chakaman! Aku harus mengangkatnya ‘

“ ne “ ucapku sedikit lirih

“yobosey? “

“………”

“suzy?”

“……..”

“ di mana? “

“………..”

“ baiklah”

“ jiyeon-na  sepertinya aku harus pergi sekarang”

“chakaman! Ada yang ingin kukatakan”

“katakan saja besok “ minho sudah berlari sebelum aku mencegahnya

“ apa kau benar-benar ingin bertemu suzy? Aku tak akan bisa jika bukan saat ini “ dumamku sangat lirih

*****

Sudah 2 minggu semenjak taemin datang. Aku masih tetap berpura-pura menjadi yoejachingu minho dan dia juga sering mengajariku, bedanya sekarang dia sering berdua dengan suzy. Menghabiskan waktu istirahat dan waktu senggangnya. Jujur saja aku merasa cemburu, tapi tak mungkin aku memarahinya bukan?  Aku juga sadar kalau aku hanya yoejachingu palsunya

“ jiyeon-na gwencanayo? “ tanya IU yang membuatku tersentak

“ ah ne “ ucapku seadanya

“ ada apa denganmu? “

“ aku sudah bilang aku baik-baik saja “

“ kalau begitu kenapa kau tak memakan makananmu? “

“ aku tak lapar “

“terus, kenapa kau pesan ? “

“ molla “

Aku terus mengaduk-aduk makananku, aku tak pernah mengira perasaanku merespon seperti ini. Saat aku sedang kacau mengaduk makananku, aku menangkap sosok minho yang sedang bercanda ria bersama suzy. Seketika saja  mataku serasa memanas, dan tiba-tiba saja butir-butir  air mataku jatuh menjadi sungai

“jiyeon-na ada apa denganmu? “ IU mulai menguncangkan bahuku

Aku hanya dapat terus menunduk dan  menangis terisak

“jiyeon! Apa kau sudah tak menganggap  aku teman? “

“ tentu saja kau temanku IU”

“ kalau begitu ceritakan! “

“ mianhe, aku benar-benar tak bisa menceritakannya sekarang. Suatu saat nanti kau akan mengetahui semuanya dengan sendirinya “

“ tapi…. “

“ jeball IU, aku benar-benar tak bisa saat ini “

“ arassoe. Menangislah sepuasnya di sampingku, jangan ditahan! Itu akan lebih baik nantinya “

Kukeluarkan semua air mataku yang kutahan selama ini, mungkin menangis sepuasnya di samping sahabat kita akan lebih baik

***

“ jiyeon, ayo cepat! “ teriak IU dan krystal

Sore ini kuputuskan untuk bermain ice skatting bersama mereka, karena tadi minho membatalkan janjinya mengajariku. Sebenarnya aku tak terlalu tahu bermain permainan satu ini ,mungkin benar-benar tak tahu. Tapi setidaknya aku ingin menenangkan diriku

“ ini benar-benar  susah, bagaimana bisa kalian begitu cepat? “

“ kau lambat sekali jiyeon “

Bagaimana mungkin aku secpat mereka, berjalan selambat siputpun  aku  sudah terjatuh berkali-kali, bagaimana jika kupaksakan scepat mereka?

“ kalian pergi saja jika tak mau menungguku ! “ aku mulai kesal

“ baiklah. Jiyeon-na bisakah kau lebih lambat lagi daripada siput! “

“ apa kalian sedang mengejekku? “

“ anieo, kami sedang menyemangatimu “

“bukan begitu caranya pabo !”

“ arassoe. Jiyeon-na HWAITING,HWAITING,HWAITING…. “

Kubiarkan saja mereka berteriak-teriak tak jelas seperti itu. Anggap saja kalau mereka berduan bukan sahabatku. Tapi ini benar-benar susah

Bruukkkk

Lagi-lagi aku jatuh

“ gwencana? “ tanya seseorang yang sedang di sampingku

“ gwenca….. eh? Minho? Suzy? ‘ pekikku saat melihat orang itu adalah minho dan sekarang dia sedang bersama suzy. Ternyata ini alasannya membatalkan janjinya untuk mengajariku

“ apa kau baik-baik saja “ tanyanya lag dengan muka sok khawatir

“ ne gwencana. Lanjutkan saja kesenanganmu lagi! “

“ maksudmu? “

“ anieo, tak perlu di dengarkan juga tak apa-apa “

“ MINHO!,SUZY! “  ucap 2 orang sahabatku itu sembari menghampiri kami bertiga

“ ne “

“ bagaimana kalu kita main bersama? “

“ andwe!dia sedang bersama suzy, biarkan saja mereka berdua bersama. Bukan begitu suzy-a? “ ucapku dengan menekan tiap kata demi kata

“ sebenarnya aku juga tak mau. Tapi mungkin akan menyenangkan jika bersama-sama “

“ baiklah, Sudah di putuskan. Kita akan bermain bersama-sama. YEEEAAAHHHHH…..! “ kedua temanku itu malah kegirangan, apa mereka tak memikirkan perasaanku

Semuanya bermain dengan senang, kecuali aku yang tak dapat bermain sedikitpun. Berkali-kali aku jatuh dan minho mencoba menolongku, tapi suzy selalu mencegah dengan berkata padaku “ kau baik-baik saja kan jiyeon? Jadi kau tak perlu menolongnya minho “.   Karena bosan dengan pemandangan suzy yang selalu mendekati minho dan 2 orang sahabatku yang tidak memperdulikanku. Akhirnya aku duduk di kursi dan mengutuki diriku karena mau diajak ke-2 sahabatku itu untuk bermain

“ jiyeon-na gwencana? “ tanya minho yang tiba-tiba sudah ada di depanki, dan tentu saja di ekori oleh suzy

“ ne, gwencana “

“ jiyeon!, minho!, suzy! “ teriak 2 sahabatku yang dari tadi tak memperdulikanku

“ kau tak perlu berteriak-teriak “ ucapku kesal

“ jiyeon-na mianhe, aku tak bisa mengantarmu “

“ waeyo? “

“ aku ada keperluan mendadak, aku hanya bisa mengantar IU yang rumahnya searah denganku

“ terus aku? “

“ bagaimana kalau kau diantar oleh minho. Rumah kalian berseblahan bukan? Kau mau kan minho? “

“ tapi aku pergi bersama suzy, dan aku hanya memakai motor “ bilang saja kalau kau memang tak mau choi minho

“ah tenang saja! Rumah suzy searah denganku. Dan aku yang akan mengantarnya “ sepertinya suzy keberatan dengan apa yang di katakankrystal

“tapi……”

“ tak ada tapi-tapian. Kajja! “ langsung saja krystal menarik tagan suzy tanpa peduli apa yang ingin dikatakan oleh yoeja itu

“kajja jiyeon-na “ ucapa minho yang menyodorkan tangannya

“ kau tak perlu mengantarku jika kau tak mau, aku akan naik taxi saja “

“ tentu saja aku mau, kajja! “ kali ini dia sudah menarik tanganku, kalau di pikir-pikir sudah lama dia tak mengenggam tanganku seperti ini

“ ayo naik! “

“arassoe “  langsung saja aku menaiki motor sport besarnya itu

Setelah aku naik, langsung saja dia melajukan motornya dengan sangat cepat. Kemudian dia berhenti di sebuah danau yang sangat indah

“ kenapa kau berhenti? “tanyaku

“sepertinya dari tadi kau menyimpan sesuatu yang membuatmu terganggu. Apa aku melakukan sesuatu yang salah? “

“ tidak, itu bukan salahmu “

“kalau bukan karenaku , lalu siapa? “

“hatiku “ucapku dengan menunduk

aku dan minho hanya terdiam saat aku mengatakan itu

“ sudah waktunya “ ucapnya

“apa? Untuk pulang? “

“anieo, lihat kesana! “

Aku memalingkan tatapanku kearah yang dtunjuk oleh minho, sunset.  Cantik sekali, matahari itu seperti terbenam di danau itu

“ yeopota “ dumamku kecil

“ tentu saja “

“ bagaimana kau mengetahui tempat ini? “

“aku tak sengaja melintasi tempat ini saat sunset, dan aku langsung terpanah melihatnya“

“ berarti mirip denganku, aku langsung terpanah melihatmu saat pertama menabrakmu. Kita Cuma berbeda saat betemu bukan? “ dumamku sangat lirih, mungkin hanya aku dan tuhan yang mendengarnya

“ ne? “ tanya minho, sepertinya dia mendengarkan saat aku berdumam tadi

“ anieo, lupakan saja “

“ ayolah jiyeon!  apa yang kau katakan? “

“ sudah kubilang , lupakan! Itu bukan hal penting “

“ kalau bukan hal penting, ayo katakan! “

“ kau jelek. Puas? “

“ apa kau tak salah bicara? Aku yang setampan ini kau bilang jelek. Apa matamu sudah tidak berFungsi dengan baik ? “ ucap minho pura-pura marah

“ tentu saja mataku masih berFungsi dengan baik. Aku bisa melihatmu dengan mata belomu, hidung mancungmu, kepalamu yang kecil, tinggi, benar-benar tampan “ ucapku begitu saja tanpa sadar sedikitpun

“ eh? Kau sedang sakit yah? “

Aku tak menjawab pertanyaannya sedikitpun, aku hanya terus memerhatikan perahu yang ada di danau itu

“ ayo kita naik itu! “ ucapku meminta pada minho

“ kajja! Aku juga ingin mencoba menaiki perahu itu “

Aku dan minho berjalan mendekat ke perahu tersebut, dan kemudian menaikinya.

“ ayo dayung bersama-sama “ ucapku

“ ne “

Aku dan minho hanya terus berdiam diri sambil mendayungkan perahu kami ke tengah danau tersebut

“ jiyeon-na! Rasakan ini “teriak minho yang tiba-tiba menciprakan air kepadaku

“ ya! Aku jadi basah. Jangan Fikir aku tak akan membalasnya, rasakan ini “

Aku dan minho hanya terus bermain balas-balassan menciprakan air, tapi sayangnya sepertinya aku kalaH. Bisa di lihat dari bajuku yang basah kuyup

“ minho-a stop! Aku kalah, aku kalah “

“ hahahah, kau basah kuyup tuh “

“ hahhahah, itu karena kau mengambil air seperti memakai gayung “

Aku hanya terus tertawa, sepertinya minho sudah membayar semua kesedihanku yang di perbuat olehnya,  minho hanya diam memerhatikanku dengan seksama

“ waeyo? “ tanyaku padanya

“ anieo, ternyata  benar-benar damai memerhatikanmu tertawa seperti itu “

“ne? “

“ akhir-akhir ini kau jarang sekali tertawa dan berdebat denganku, kupikir aku sudah melakukan sesuatu yang salah “

“ sebelum kupikir dengan matang, aku juga berFikir kalau itu salahmu. Tapi stelah kupikir lagi, itu ternyata bukan salahmu, melainkan salahku sendiri mungkin lebih tepatnya hatiku “

“ kenapa dengan hatimu? Apa kau mempunyai penyakit hati? “

“ kenapa kau selalu mengira aku memiliki penyakit mengerikan seperti itu “

“ terus kalau bukan sakit, kenapa dengan hatimu? “ tanyanya dengan muka inocentnya

“  selalu terasa tertindih dan nyeri, jantungku juga selalu berdetak tak karuan “ ucapku sedikit berteriak

“ karena? “ sepertinya dia memancingku untuk blak-blakan

“ karenaMU…! “sekarang aku benar-benar berteriak

Minho hanya terdiam dan menunduk, entah dia mengerti atau tidak dengan ucapanku. Aku juga tak tahu apa yang harus kuharapkan

“ maksudmu? Semuanya karenakau? Artinya apa? “ ternyata dia benar-benar tak mengerti

Tik. Tik . tik

Belum sempat kujawab, hujan mulai turun dengan deras

“ ayo kita dayung perahunya ke tepi! Sekarang sudah hujan deras, ayo jelaskan dirumah! “minho sudah mendayungkan perahunya terlebih dahulu

Sekaran aku benar-benar Frustasi, aku tak dapat menyembunyikannya lebih lama lagi. Aku harus mengatakan padanya kalau aku menyukainya

“ berhentilah mendayung! “ ucapku menahan tangannya

“ waeyo? “

“Berhenti saja dan berdiri “

“ arassoe”

“ aku akan mengatakan  sesuatu padamu “

“ cepatlah katakan! Hujan benar-benar deras “

“ dengarkan baik-baik! Aku hanya akan mengatakannya satu kali. Kali ini aku benar-benar tidak sedang bercanda, mengigo, berhalusinasi, ataupun sedang tidak sadar . aku benar-benar tak dapat menyembunyikan lebih lama lagi. MINHO-A SARANGHEO “

TBC

Advertisements

24 thoughts on “First Love Chapter 4

  1. Kyaaa… Trnyata Jiyeon bner2 suka Minho… Smga aja Minho juga udahh suka Jiyeon…
    Qra2 Minho bklan jawab apa yahhh…? Smga aja Minho jawab Na do saranghae Jiyeon-ah *brharapmodeon*… ^^

    Makin pnsran sama lnjutan’x…
    Jebal thor post yg cpet yahhh… ^^

  2. Annyeong #bow
    dewi imnida
    aq reader bru d’sni. Mianhe bru koment d’part ini.

    Ffnya bgus banget deh, kasian jiyeon !
    Lanjut thor

  3. hahaha~ jadi sewaktu minho bicara dg taemin, jiyeon masih digendongan minho toh,, ya ampunn kk~
    yahh, jadi minhonya kembali lagi dengan suzy?! *penonton kecewa #abaikan
    ciee,, jiyeon nembak minho nih, tapi kok minho yang superrr pintar itu,, malah gak paham dengan maksud jiyeon?!! ato pura2 innocent gitu?!! ahh smakin gemass liat pasangan ini berdua heheu~

  4. omo ><
    kenapa ji ngomonk jujur k minho kalau dia suka sama minho? -_-
    takutnya nanti minho malah nolak ji nd lebih milih suzy ketimbang ji u.u
    kan ji nanti sakit hati jadinya 😦
    ahh, ternyata minho salah paham terhadap suzy nd taemin 😮
    ais, minho jadi balikkan lagi sudah sama suzy!!
    next^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s